Jerawat pada Remaja

Jerawat pada RemajaJerawat merupakan salah satu masalah yang paling umum pada remaja dimana hal ini mempengaruhi hampir tujuh belas juta orang di Amerika Serikat. Jerawat tidak lain hanyalah gangguan yang melibatkan kelenjar sebaceous dan folikel rambut. Jerawat hasil dari menyumbat kelenjar sebaceous, menuju pembentukan jerawat dan kista. Kondisi ini biasanya dimulai pada masa pubertas. Menurut fakta, saat remaja mencapai pubertas yang disebut hormon androgen atau disebut juga hormon seks laki-laki diproduksi dalam jumlah yang tinggi menyebabkan kelenjar sebaceous menjadi lebih aktif dan hasilnya dihasilkan sebum dalam proporsi yang tinggi.


Sebum, yang tidak lain adalah minyak yang dihasilkan oleh kelenjar sebaceous yang bertebaran ke permukaan kulit melalui rambut folikel. Namun, sel-sel kulit memblok folikel yang mana hasilnya minyak juga diblokir. Ketika rambut folikel yang diblokir itu menghasilkan pengembangan bakteri kulit yang dikenal sebagai Propionibacterium Acnes dalam folikel yang pada saatnnya menyebabkan pembengkakan kulit yang disebut jerawat. Jika rambut folikel sebagian diblokir maka akan menghasilkan komedo. Jika folikel benar-benar diblokir maka mereka akan menghasilkan bintik putih. Tapi jika folikel yang terinfeksi tidak diobati mereka akhirnya meledak menyebabkan minyak, bakteri dan sel-sel kulit menumpahkan seluruhnya hingga mengakibatkan iritasi kulit dan pembentukan jerawat. Jerawat dapat dangkal maupun dalam di berbagai individu tergantung pada sifat dari kulit dan jumlah minyak yang dihasilkan.

Ada berbagai penyebab mengapa jerawat terbentuk. Selain kadar hormon meningkat karena pubertas juga dapat dikaitkan dengan faktor-faktor lain tertentu seperti konsumsi obat-obatan yang mengandung lithium, barbiturat dan kortikosteroid. Jerawat juga dapat disebabkan oleh kelebihan lemak dan minyak di kulit kepala, yang disebabkan karena minyak goreng dan penggunaan beberapa kosmetik yang diklaim dapat mengatasi masalah jerawat. Banyak juga masalah jerawat karena diwarisi. Masalah ini jerawat juga diperparah jika jerawat tertekan atau digosok terlalu keras.

Jerawat dapat terbentuk di setiap tempat tubuh tetapi mereka paling sering terbentuk di daerah-daerah tempat kelenjar sebaceous dalam proporsi tinggi seperti wajah, dada, bahu, leher dan punggung atas. Gejala mungkin berbeda dari orang ke orang tapi gejala sering terlihat adalah: pembentukan komedo, bintik putih, luka penuh dengan nanah, dan yang terakhir serta sangat menyakitkan adalah bisul. Orang mungkin bingung kadang-kadang sebagai gejala jerawat mungkin seperti beberapa penyakit kulit lainnya dan selalu disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter jika hal ini terjadi.

Ada banyak pengobatan yang tersedia saat ini untuk mengobati jerawat. Tujuan utama dari pengobatan adalah untuk mengurangi bekas luka, dan penampilan yang menjadi lebih baik. Ada berbagai pengobatan dan dokter yang memutuskan pengobatan khusus Anda perlu didasarkan pada: sejauh mana masalah jerawat, usia, riwayat kesehatan, kesehatan secara keseluruhan, toleransi terhadap obat tertentu dan prosedur tertentu, harapan, dan terakhir namun tidak kalah pentingnya adalah apa yang pasien inginkan.

Pengobatan jerawat diklasifikasikan ke dalam terapi obat topikal dan sistemik yang diberikan berdasarkan tingkat keparahan. Dalam beberapa kasus kombinasi dari kedua metode mungkin cara untuk perawatan jerawat. pengobatan topikal tidak lain hanyalah krim, gel, lotion, solusi dll diresepkan untuk pasien guna perawatan jerawat. Beberapa contoh obat topikal: Benzoil Peroksida yang membunuh bakteri Propionibacterium Acnes, antibiotik yang membantu menghentikan atau memperlambat pertumbuhan bakteri dan juga mengurangi peradangan, Tretinoin membantu menghentikan pembentukan lesi jerawat baru dan mengurangi pembentukan Adapalene komedo.

Terapi obat sistemik melibatkan resep antibiotik sistemik terutama untuk pengobatan masalah jerawat yang sampai parah di alami. Contoh-contoh antibiotik doksisiklin telah ditentukan, eritromisin dan tetrasiklin. Dalam beberapa kasus obat oral disebut Isotretinoin yang diresepkan untuk remaja dengan masalah jerawat parah yang menyusut ke kelenjar sebaceous yang menghasilkan minyak. Hasilnya cukup bagus dan hampir sembilan puluh persen dari remaja sukses dengan obat oral. Tapi obat itu memiliki beberapa sisi serius mempengaruhi dan sehingga sangat penting berkonsultasi dengan dokter sebelum digunakan.

Olahraga dan kesehatan