lidah depressorsTonsil/Amandel adalah dua jaringan yang berbentuk bola terletak di bagian belakang tenggorokan. Mereka mempunyai peran penting dan merupakan bagian penting dari mekanisme tubuh dalam memerangi infeksi dengan membantu melawan kuman dan penyakit. Amandel mengatasi kuman sebelum mereka mencapai bagian dalam mulut, tenggorokan atau sinus. Ketika organ pelawan infeksi ini terinfeksi oleh virus atau bakteri, maka timbul kondisi yang dikenal sebagai tonsilitis.
Gejala tonsilitis adalah : dengan berjalannya waktu, makan, minum dan menelan akan menjadi sulit. Rasa sakit dapat disertai dengan demam, sakit telinga dan sakit kepala. Amandel dapat juga dilihat. Hanya dengan membuka mulut lebar-lebar maka dua massa jaringan yang terlihat di kedua sisi tenggorokan adalah tonsil. Mereka biasanya berwarna pink gelap, tetapi ketika mereka terinfeksi mereka berubah menjadi merah. Sebuah lapisan putih atau kuning juga dapat terbentuk di amandel. Ada perubahan nyata dalam suara seperti menjadi serak/parau. Anak yang terinfeksi juga dapat memiliki bau mulut dan terkena sakit perut dan dapat memuntahkan apa yang dia makan.

Tonsilitis dapat disebabkan oleh infeksi bakteri dan virus. Bakteri yang dikenal sebagai streptokokus dapat menjadi penyebab infeksi yang memerlukan perawatan khusus. Ketika anak menderita tonsillitis, orang tua harus memberikan banyak cairan untuk diminum. Makanan yang dikonsumsi harus lunak untuk meringankan rasa sakit yang timbul saat menelan makanan yang kasar, kering, dan keras. Makanan seperti sup, es krim, apel, dan gelatin merupakan pilihan yang baik. Makanan pedas harus dihindari. Sebuah alat pelembab udara dapat ditempatkan di kamar anak untuk membantu napas lebih mudah. Anak dianjurkan  harus diberikan istirahat maksimum dan istirahat total selama minimal dua hari.

Bakteri dan virus yang menyebabkan tonsilitis dapat menyebar melalui bersin, batuk atau menyentuhnya. Anak yang terinfeksi harus menutupi mulutnya ketika batuk dan bersin. Sebuah tissu sekali pakai dapat digunakan sebagai pengganti handuk atau sapu tangan. Hal-hal seperti peralatan, pakaian, handuk, dll milik anak yang sakit harus dipisahkan sehingga anggota keluarga lain tidak tertular.

Dokter memeriksa amandel dengan menggunakan stik kayu yang dikenal sebagai depressor lidah, yang akan menurunkan lidah, sehingga dokter dapat melihat tonsil dengan jelas. Setelah itu dokter memeriksa telinga dan hidung. Detak jantung juga akan diperiksa.

Jika dokter mencurigai adanya bakteri strep, ia akan mengambil sampel air liur dari belakang tenggorokan menggunakan kapas yang panjang, yang dapat sedikit membuat anak ingin muntah. Setelah sehari atau dua hari akan diterima hasilnya. Beberapa dokter melakukan tes serupa yang dikenal sebagai tes strep yang cepat, yang dapat memberikan hasil dalam beberapa menit. Antibiotik akan diberikan jika hasil tes positif adanya strep. Bakteri akan terbunuh hanya ketika pengobatan selesai, dosis tepat, dan diberikan pada waktu yang tepat juga.

Jika virus adalah penyebab infeksi, tidak ada obat untuk ini dan sebagai gantinya tubuh mampu melawan virus dengan sendirinya. Ketika infeksi amandel menjadi sering dan anak menemukan kesulitan untuk bernapas karena tonsilitis, maka dianjurkan untuk melakukan pengangkatan amandel. Tapi itu adalah pilihan terakhir setelah semua pengobatan yang lain tidak memberikan respon, ini dikarenakan amandel sangat penting untuk sistem kekebalan tubuh.

Amandel diambil melalui operasi yang dikenal sebagai tonsilektomi. Setelah operasi, anak tidak akan menderita sakit tenggorokan dan kesulitan bernapas lagi. Operasi bahkan tidak akan meninggalkan bekas luka. Sehari sebelum operasi, anak tidak boleh makan atau minum, untuk menjaga anak dari muntah selama operasi. Operasi ini sangat singkat dan terakhir hanya dalam waktu dua puluh menit. Karena anestesi, anak tidak akan merasakan apa-apa selama operasi. Dan selama operasi, amandel dikeluarkan menggunakan kauter listrik, yang merupakan alat pembakaran, atau alat pemotong. Setelah operasi, anak diberikan banyak cairan dan selang sehari makanan lunak mulai bisa diberikan. Biasanya diperlukan waktu sekitar dua minggu untuk sepenuhnya pulih dari operasi dan anak dapat kembali menjalani aktivitas normal.