Tentang kesehatan

Leukosit dalam Urin

Tubuh manusia adalah struktur yang agak rumit. Mengenai kompleksitas, tubuh manusia memiliki sistem kekebalan yang selalu melindunginya dari kuman-kuman yang dapat menyebabkan kerusakan apa pun. Sistem kekebalan tubuh manusia selalu berusaha untuk melindungi kita dari bahaya yang dapat menyebabkan kerusakan kesehatan seseorang. Adapun sistem kekebalan tubuh menghasilkan antibodi yang bertindak sebagai senjata yangsaat dibutuhkan melawan bahan ilegal yang muncul di dalam tubuh. Antibodi menelan benda-benda ilegal di dalam tubuh, sedangkan yang lain memberi tahu organisme seperti leukosit bahwa ada keberadaan bahan ilegal di dalam tubuh.

 

Apa itu Leukosit?

Dengan itu dikatakan, penjelasan yang lebih baik tentang Leukosit akan berguna dengan menjawab pertanyaan, apa itu leukosit? Adapun Leukocytes, Anda dapat melihat bahwa mereka adalah bagian dari sistem kekebalan tubuh. Sistem kekebalan hadir dalam darah. Akibatnya, Leukosit diklasifikasikan sebagai sel darah. Leukosit diproduksi di dalam sumsum tulang, dan mereka dapat ditemukan di dalam darah dan jaringan limfa. Leukosit membantu tubuh untuk melawan infeksi serta kuman di dalam tubuh. Menyangkut  leukosit, mereka juga muncul dalam berbagai kategori yaitu; granulosit, monosit, dan limfosit.

Jenis-jenis Leukosit

Adapun Leukosit, mereka muncul dalam lima tipe berbeda yaitu; neutrofil, eosinofil, limfosit, monosit, dan basofil. Mengenai jenis leukosit yang disebutkan, mereka dapat diklasifikasikan lebih lanjut ke dalam leukosit polimorfonuklear. Adapun leukosit polimorfonuklear, mereka adalah sel darah putih dalam sistem kekebalan yang mengandung enzim yang dilepaskan selama infeksi, asma, dan reaksi alergi. Leukosit polimorfonuklear dapat dikategorikan lebih lanjut ke dalam basofil, neutrofil, dan eosinofil.

Basofil

Dalam satu menit basofil membentuk  jumlah leukosit dalam tubuh manusia. Ini berarti, basofil memainkan peran utama setiap kali mereka diaktifkan. Tanggung jawab utama mereka adalah menghalangi reaksi alergi yang kadang-kadang menyebabkan hal-hal seperti serangan asma, kesulitan bernapas, dan pembengkakkan. Berbagai kondisi yang menyebabkan aktivasi basofil adalah seperti adanya bahan ilegal di dalam tubuh seperti debu atau bahkan obat-obatan yang dapat menyebabkan reaksi alergi. Ketika zat-zat ilegal ini terdeteksi di dalam tubuh, basofil dilepaskan, dan mereka menghancurkan bahan asing di dalam tubuh. Leukosit lain juga ikut serta dalam perang melawan benda-benda ilegal di dalam tubuh.

Neutrofil

Jumlah leukosit terbesar di dalam tubuh adalah neutrofil. Neutrofil selalu berkeliaran di dalam tubuh manusia saat mencari kuman-kuman yang membahayakan tubuh manusia. Setiap kali tubuh manusia mengeluarkan tanda bahaya bahwa kuman sedang mencoba untuk menyusup, neutrofil selalu muncul pertama kali siap untuk memerangi bakteri. Penyusup dibunuh oleh neutrofil ketika mereka dikonsumsi, dan dalam prosesnya, neutrofil ini mati, dan mereka keluar dari tubuh manusia dalam bentuk nanah. 

Eosinofil

Eosinofil adalah leukosit terkuat. Mereka hanya menyerang parasit dan bakteri. Mereka melakukan tugasnya dengan menjebak benda-benda ilegal yang telah menyusup ke tubuh manusia, berpartisipasi dalam reaksi alergi, dan merusak aktivitas asing. Berbeda dengan leukosit lainnya, eosinofil selalu membunuh setiap penyusup yang ada di tubuh manusia. Jauh dari berurusan dengan penyusup di tubuh manusia, eosinofil juga membantu dalam proses perbaikan jaringan dan pembentukan organ.

Leukosit dalam Urin

Leukosit diproduksi di dalam tubuh manusia. Pada gilirannya, mereka melakukan perjalanan ke seluruh tubuh dengan tujuan tunggal memerangi kuman dan penyakit yang menghuni tubuh sehingga menampilkan ancaman terhadap keadaan kesehatan manusia mana pun. Sel-sel tubuh ini disimpan di limpa, timus, dan sumsum tulang.

Leukosit juga dapat ditemukan dalam urin tetapi pada tingkat yang sangat rendah. Jika terdapat leukosit dalam jumlah besar dalam urin, ini adalah indikator yang jelas bahwa mungkin ada semacam infeksi. Dengan demikian, penyebab tingginya tingkat leukosit dalam urin akan dibahas. Alasan-alasan mengapa leukosit dapat ditemukan di urin adalah :

1. Infeksi Kandung Kemih

Infeksi saluran kemih dapat menyebabkan adanya leukosit dalam jumlah besar dalam urin. Bagian-bagian sistem kemih yang dapat terpengaruh secara negatif adalah seperti uretra dan kandung kemih. Jika infeksi tidak diobati sebelum menyebar dalam sistem kemih, ginjal mungkin terpengaruh.

2. Infeksi ginjal

Ini adalah infeksi yang dapat menyebabkan banyak sel darah putih dalam urin. Karena leukosit dikategorikan sebagai sel darah putih, mereka dapat ditemukan dalam jumlah besar di urin jika terjadi infeksi.

3. Batu Ginjal

Sejumlah besar leukosit mungkin merupakan tanda bahwa seseorang mungkin menderita batu ginjal. Ketika urin Anda memiliki kadar garam dan mineral yang tinggi, Anda berisiko mamiliki batu ginjal. Karena batu ginjal dapat mengganggu pergerakan urin dalam sistem kemih, mungkin ada penumpukan bakteri dan leukosit dapat terakumulasi dalam sistem kemih dengan satu-satunya tujuan untuk melawan infeksi.

Gejala tingkat leukosit tinggi dalam urin adalah sebagai berikut; biasanya, urin Anda mungkin mengeluarkan bau busuk. Juga, ketika buang air kecil, Anda mungkin mengalami rasa sakit sebagian besar waktu, ditambah darah mungkin muncul ketika Anda buang air kecil.

Diagnosis dapat dilakukan melalui analisis urin. Urin dapat dianalisa melalui tes dipstick, tes visual, dan tes mikroskopis. Setelah urin diperiksa, kemungkinan akan dilakukan tes lebih lanjut misalnya dalam kasus seperti darah yang terdeteksi dalam sistem. Tes lebih lanjut dilakukan dengan satu-satunya tujuan untuk menentukan apakah ada masalah lebih lanjut dalam sistem. Dalam kasus sel-sel darah putih terdeteksi dalam urin, ada kemungkinan besar bahwa pasien mungkin menderita karena tingkat leukosit yang tinggi dalam urin.

Setelah diagnosis yang tepat, para dokter berada dalam posisi yang lebih baik untuk menentukan jenis perawatan yang paling sesuai. Dalam kasus infeksi saluran kencing, dokter dapat merekomendasikan penggunaan antibiotik yang, pada gilirannya, membantu pasien untuk pulih dengan cepat. Pada waktu tertentu, beberapa pasien bahkan mungkin harus menjalani operasi.

Olahraga dan kesehatan