Apa itu Tes Apnea Tidur?

OximeterMeskipun bidang medisĀ  mencatat apnea tidur (sleep apnea) sejak tahun 1965, tapi sebenarnya gangguan tidur ini baru saja lebih disadari masyarakat. Pada tahun 2004, kematian mendadak superstar sepakbola Reggie White akibat komplikasi apnea tidur menjadi berita utama dan sejak itu

apnea tidur 'diperbolehkan' muncul sebagai salah satu gangguan tidur yang mendapat banyak perhatian.

Meskipun sifatnya sama seriusnya dengan kanker, diabetes, dan kondisi fatal yang lebih populer, tapi apnea tidur sama mengancam, banyak kasus tidak terdiagnosis dan tidak terobati. Oleh karena itu, setiap orang yang dicurigai mengidap apnea tidur harus segera menjalani tes apnea tidur untuk menghilangkan kemungkinan komplikasi.

Tes diagnostik apnea tidur dilakukan di pusat-pusat tidur atau laboratorium oleh spesialis tidur yang memenuhi syarat atau dokter. Dengan kemajuan teknologi, beberapa tes sekarang dapat dilakukan di rumah, meskipun tes ini masih harus dilakukan di bawah bimbingan dokter yang hadir. Jenis tes yang akan dilakukan ditentukan oleh hasil-hasil pra-test, gejala, dan ketersediaan tes. Beberapa tes yang membantu mendiagnosa apnea tidur adalah sebagai berikut:

Polysomnography.

Karena sifatnya yang luas, polysomnography dianggap tes standar untuk diagnosis apnea tidur dan seberapa parahnya. Polysomnography memantau dan mencatat kegiatan jantung, otak, dan paru-paru, mata, tangan, dan gerakan kaki, kadar oksigen, aliran udara, pernapasan dan pola pernafasan, dan detak jantung. Hal ini digunakan untuk semua kasus yang dicurigai adalah apnea tidur dan gangguan tidur lainnya.

Oximetry.

Tujuan dari oksimetri adalah untuk memonitor kadar oksigen dalam darah. Ini adalah tes semalam yang dilakukan di rumah dan menggunakan sebuah jepit yang dipasang ke jari, yang menunjukkan jika ada kelainan di tingkat oksigen. Sebuah kadar oksigen yang rendah berarti merupakan kasus apnea tidur. Oximetry, bagaimanapun, tidak dapat menyaring semua kasus apnea tidur, sehingga dokter biasanya menjalankan tes polysomnography untuk mengkonfirmasi dan memvalidasi hasil oksimetri.

Multiple Sleep Latency Test (MSLT).

Biasanya dilakukan untuk menguji kantuk berlebihan di siang hari, MSLT mengukur seberapa cepat pasien tertidur dengan membiarkan dia untuk tidur di siang hari. Orang-orang tanpa gangguan tidur biasanya tertidur dalam waktu 10 hingga 20 menit, sementara mereka yang memiliki, terutama apnea tidur, melakukannya dalam waktu kurang dari lima menit.

Portable kardiorespirasi tes.

Ini adalah tes sederhana yang dirancang untuk digunakan di rumah. Mereka mengukur antara lain, pola aliran udara dan pernapasan. Namun, tes ini hanya dilakukan dengan menggunakan evaluasi tidur komprehensif dan berdasarkan rekomendasi dan pengawasan dokter atau spesialis tidur yang berkualitas.

Setelah diagnosa, dokter spesialis atau spesialis gangguan tidur mungkin merujuk ke satu atau beberapa spesialis lain untuk mengelola sebab dan akibat dari apnea tidur. Para spesialis termasuk kardiologis (ahli jantung), psikiater (masalah emosional dan perilaku), ahli saraf (penyimpangan sistem saraf), dan otolaryngologists (masalah telinga, hidung, dan tenggorokan). Perawatan yang tepat harus dilakukan setelah diagnosis.

Seperti tampaknya, melakukan tes apnea tidur adalah langkah pertama menuju manajemen apnea tidur. Jika seseorang memiliki gejala apnea tidur seperti mendengkur, kelelahan siang hari, kantuk di siang hari yang berlebihan, perubahan mood, dan kecemasan, pergi ke spesialis tidur atau dokter segera.

Apnea tidurĀ  tidak boleh diberikan kesempatan atau diremehkan. Tokoh sosial dan orang biasa sama-sama tak luput dari gangguan tidur yang serius ini.