Gejala dan manifestasi apnea tidur

apnea tidurApakah Anda menderita gangguan tidur yang dikenal sebagai apnea tidur? Kemungkinannya adalah Anda tidak sepenuhnya sadar atau Anda bisa saja menyangkal. Tidak seperti banyak penyakit, apnea tidur tidak mudah untuk didiagnosis. Tidak ada dokter yang bisa mengetahui apakah Anda mengalaminya hanya setelah satu kali konsultasi atau kunjungan. Hal ini juga tidak bisa didiagnosis melalui tes darah dan prosedur klinis lainnya.


Sering kali justru teman sekamar atau pasangan tidur seorang pasienlah yang bisa memastikan apakah seseorang menderita apnea tidur. Itu karena orang tidak benar-benar tahu apa yang terjadi selama tidur, seperti, tidak ada orang yang bisa memastikan apakah dia benar-benar mendengkur karena dia sendiri tidak bisa mendengarnya saat tidur.

Ada gejala umum dan tanda-tanda bahwa seseorang mengalami apnea tidur. Penting bagi Anda untuk mengetahui indikasi tersebut. Jika Anda tidak bisa mengamati diri Anda, mungkin Anda bisa amati teman tidur Anda atau teman sekamar anda. Juga penting bagi teman serumah atau keluarga Anda untuk mengetahui manifestasi dan kondisi gejala berikut.

Pertama, ada gejala kronis ataupun yang sedang berlangsung dan disertai dengkuran keras. Anda mungkin terjaga tiba-tiba dan jeda berkepanjangan diantara dengkur anda. Ini bisa menunjukkan bahwa pernapasan berhenti, sebuah gejala besar yang sebenarnya adalah apnea tidur. Setelah beberapa saat, orang tersebut tiba-tiba terengah-engah atau tersedak, suatu indikasi bahwa ada kesulitan dalam pernapasan. Catat bahwa ini hanya bisa terjadi selama tidur.

Mendengkur merupakan indikasi yang bagus dan harus diamati dengan baik. Biasanya, dengkuran yang paling keras terjadi ketika seseorang tidur bertumpu di punggungnya, kerasnya dengkuran berkurang jika dia tidur menyamping, bertumpu di sisi tubuhnya.

Mendengkur mungkin tidak terjadi setiap malam. Namun, bila anda mengalami apnea tidur, mendengkur terjadi lebih sering dan semakin keras dan keras. Anda tidak bisa mengetahui apakah Anda mengalami apnea tidur, seperti telah disebutkan. Anda mungkin tertidur ketika terengah-engah atau dengkuran terjadi. Satu hal yang perlu ditekankan adalah bahwa tidak semua orang yang mendengkur mengalami apnea tidur.

Gejala utama lain dari apnea tidur adalah kecenderungan seseorang dan keinginan kuat untuk melawan kantuk di siang hari, terutama setelah serangan apnea tidur terjadi. Ini bisa sangat berbahaya jika orang itu akan bepergian untuk mengemudi atau mengoperasikan peralatan berisiko di tempat kerjanya. Itu karena kurangnya tidur dan mungkin dapat tertidur kapan saja.

Anda bisa menemukan diri Anda segera dan dengan cepat jatuh tertidur terutama selama hari tenang atau ketika pikiran anda sedang kosong. Jika Anda pikir Anda telah mencapai jam tidur yang cukup tapi masih mengantuk keesokan harinya, Anda mungkin menderita apnea tidur, yang memicu produksi hormon stres yang mengarah pada manifestasi ini.

Ada lebih banyak tanda dan gejala yang diamati. Apnea tidur mungkin hadir jika Anda menderita sakit kepala pada setiap pagi hari, depresi, perubahan kepribadian, dan perubahan mood. Perasaan lekas marah sering diamati pada orang dengan gangguan ini. Ada juga yang sering buang air kecil di malam hari. Ketika Anda bangun, Anda mungkin merasa bahwa tenggorokan Anda kering, yang tidak seharusnya terjadi.

Apnea tidur lebih sering pada orang dewasa tetapi bagi anak-anak tidak benar-benar terhindar. Apnea tidur pada anak-anak ditunjukkan melalui hiperaktif, agresif, dan kinerja sekolah yang sedikit. Mereka juga cenderung memiliki posisi tidur yang tidak biasa dan dapat bernapas melalui mulut bukan melalui hidung selama siang hari. Mengompol juga bisa menjadi sebuah manifestasi.