Masalah Kesehatan Anak: Lecet, Tersayat dan Tergores

lutut besotTerkadang lecet, tersayat dan tergores memiliki konsekuensi mengerikan jika mereka tidak dirawat secepatnya. Anak-anak berlari di sekitar rumah dan menjatuhkan vas dan bahan kaca lainnya, yang dapat mengakibatkan goresan atau luka. Kegiatan di luar rumah harus diawasi dengan hati-hati,  jika tidak, lecet yang disebabkan oleh dinding atau batu tidak dapat

terhindarkan. Ada sedikit perbedaan antara ketiganya dan sebagian besar anak-anak waktu bermain mengalaminya.

Tersayat disebabkan oleh benda tajam, yang dapat menembus ke dalam kulit atau merusak permukaan kulit. Goresan adalah bentuk ringan dari tersayat. Goresan juga disebabkan oleh benda tajam seperti sepotong kaca, duri atau pisau. Bahkan kuku dapat menyebabkan bekas goresan. Lecet disebabkan oleh gesekan atau menggosok kulit dengan permukaan kasar.  Rug burns atau boards burns adalah salah satu contoh lecet, karena di sebabkan oleh gesekan.

Demikian juga, dalam ketiga kasus ini, dapat menyebabkan luka yang berdarah. Ini akan berdarah ketika pembuluh darah kecil yang terletak di bawah kulit pecah. Trombosit menggumpal untuk menghentikan pendarahan dan kulit kering di sekitar luka juga dapat terbentuk, yang kemudian harus ditarik keluar karena akan mengganggu proses penyembuhan tubuh. Jika pendarahan tidak berhenti, luka harus ditutup dengan kain yang lembut. Setelah itu luka harus dibersihkan dengan menggunakan air hangat dan sabun. Salep anti-bakteri harus digunakan untuk membersihkan luka dan harus ditutupi dengan perban. Salep anti-bakteri membantu membunuh kuman. Perban ini akan mencegah bakteri  masuk ke dalam dan mencegah luka dari hal yang dapat mengganggu. Tapi perban harus diganti setiap hari dan luka harus tetap kering.

Kabar  baiknya adalah bahwa lecet, tersayat  dan tergoresan tidak memerlukan perhatian khusus dalam banyak kasus. Tetapi jika tergores disebabkan oleh cakar hewan atau lecet disebabkan oleh permukaan logam yang berkarat, harus ke dokter segera, karena hewan tersebut bisa jadi mengidap rabies dan karat juga dapat menyebabkan infeksi.Tergantung pada situasinya, dokter akan meresepkan antibiotik, dalam bentuk lotion atau bahkan suntikan. Adalah penting bagi orang tua untuk memastikan bahwa anak mereka diberikan suntikan tetanus secara teratur. Kadang-kadang, luka tidak akan  dalam keadaan berbahaya, tetapi karena kelalaian, luka akan terinfeksi oleh bakteri. Jika luka terinfeksi, ia akan menunjukkan gejala seperti kemerahan, kulit bengkak, dan menyebabkan nanah berwarna kuning atau hijau.

Tersayat kadang-kadang lukanya bisa terlalu dalam dan bahkan panjang. Dalam kasus tersebut, tentu harus di jahit. Ini adalah prosedur yang sangat sederhana.Bagian luka dibuat mati rasa menggunakan beberapa jenis anestesi. Hal ini bisa disuntikkan atau hanya dioleskan secara langsung. Kemudian dokter akan menjahit pinggirnya bersama-sama menggunakan jarum dan benang tertentu. Jika luka sayatan tidak begitu besar, luka sayatan dapat ditutup menggunakan jenis lem khusus, bukan jahitan. Lem ini merekatkan tepi-tepi luka sehingga kulit di bawahnya akan pulih dan beberapa waktu berikutnya, lem akan larut. Anak-anak perlu untuk diperiksa oleh dokter setiap minggu, sehingga dokter akan dapat menganalisis yang terbaik. Dan ketika luka sudah benar-benar sembuh, jahitan dibuka dengan menggunakan gunting dan kemudian benangnya  ditarik perlahan-lahan. Dalam sebagian besar kasus, lukanya tidak meninggalkan bekas luka. Hal ini benar-benar tergantung pada metode dan efektivitas penanganan.

Olahraga dan kesehatan