Tentang kesehatan

Penyebab Bronkitis dan Pengujian yang dilakukan untuk Menentukannya

Penyebab Bronkitis dan Pengujian yang dilakukan untuk MenentukannyaPenyakit yang paling umum yang terkait dengan sistem pernapasan adalah bronkitis. Hal ini sering disertai pilek atau flu dan mempengaruhi orang-orang tanpa memperhitungkan usia. Jika sistem kekebalan tubuh lemah atau

Anda seorang perokok aktif, maka Anda sangat terbuka untuk menderita bronkitis kronis. Dalam beberapa kasus, kemungkinan berkembang menjadi bronkitis asma juga ada.

Merokok dianggap sebagai penyebab bronkitis serius yang dapat mengakibatkan komplikasi lain seperti pneumonia. Zat yang ditemukan dalam rokok serta tembakau dapat menyebabkan iritasi lainnya pada saluran bronkial. Pencemaran lingkungan dan eksposur bahan kimia juga dapat menyebabkan bronkitis kronis berkembang. Selain itu, kedua-tangan perokok seperti yang ditunjukkan dalam beberapa studi juga dapat menyebabkan bronkitis kronis.

Terutama, bronkitis kronis didiagnosis sering terjadi pada pencetak logam, pemetik butir padi/gandum, penambang batu bara, dan pekerjaan lainnya yang berhubungan dengan debu. Gejala dari bronkitis kronis memburuk jika polusi udara dan juga belerang dioksida semakin meningkat.

Namun, bronkitis juga disebabkan oleh virus. Dalam beberapa hari, virus ini mungkin hilang tanpa obat. Jika bakteri yang menyebabkan bronkitis, maka antibiotik dibutuhkan untuk benar-benar mengatasinya.

Bronkitis dapat menjadi kronis atau akut. Bronkitis akut menimbulkan gejala ekstrim. Biasanya segera hilang jika virus penyebabnya. Bronkitis kronis menghasilkan gejala ringan namun kemudian dapat memburuk. Hal ini sering terjadi terus-menerus pada karakter residivis. Bronkitis kronis membutuhkan perawatan berkelanjutan untuk mencegah gejala kembali berulang.

Bronkitis memanifestasikan gejala yang berbeda termasuk batuk, sesak napas, nyeri, ketidaknyamanan, produksi lendir berlebihan, sakit kepala, mengi, nyeri dada, dan demam. Demam hadir karena infeksi bakteri berkomplikasi pada setiap kemungkinan. Di antara penyakit COPD (Penyakit Paru Obstruktif Kronis), bronkitis kebanyakan mempengaruhi lebih banyak orang. Dan meskipun jumlah penduduk yang besar terkena dampaknya, biasanya salah diagnosis. Kurangnya pemeriksaan klinis dapat menyebabkan kerancuan antara bronkitis dengan alergi, asma, dan sinusitis.

Dokter akan menanyakan latar belakang medis Anda yang meliputi kebiasaan merokok yang lalu dan baru-baru ini. Daya tahan Anda juga dipertanyakan apakah mudah atau tidak bagi Anda untuk menaiki tangga atau berjalan jauh. Dengan menggunakan stetoskop, dokter akan memeriksa dada dan punggung dan mendengarkan pernapasan normal Anda. Dengan cara ini, tanda-tanda bronkitis dapat ditentukan.

Namun, cara terbaik untuk memastikan kehadiran dan keseriusan bronkitis adalah dengan menjalani PFT atau Tes Fungsi Paru. Perlu diingat bahwa tes ini dapat dilakukan jika penyebab telah diketahui. Hal ini termasuk:

  • Spirometri. Sebuah alat yang disebut spirometer digunakan untuk mengukur udara yang dihirup dan dihembuskan dari paru-paru Anda. Volume udara diukur untuk menentukan kemampuan paru-paru Anda dalam menahan dan menghembuskan napas.
  • Peak flow meter. Alat ini mengukur PEFR (laju aliran ekspirasi puncak). PEFR adalah jumlah maksimal udara yang dapat Anda keluarkan pada pernapasan paksa.
  • X-ray dada. Hal ini disarankan oleh dokter untuk mengetahui apakah masalah pneumonia yang hadir. Perubahan mild x-ray dapat menjadi tanda bronkitis kronis.
  • Uji ABG (gas darah arteri). Ini menentukan jumlah karbondioksida dan oksigen dalam darah Anda. Darah diambil dari arteri Anda. Prosedur tersebut dapat membuat Anda sangat tidak nyaman. Analisis gas darah berguna jika dari terapi oksigen anda berada dalam kasus oksigen darah yang sangat rendah.
  • Pengujian tambahan diperlukan jika masalah-masalah lain yang berkaitan dengan kesehatan Anda terlibat. Jika infeksi yang hadir, maka tes dahak dan darah serta kebiasaan hidup dilakukan untuk menentukan penyebab infeksi.

Ada faktor yang berbeda ketika mempertimbangkan pengobatan untuk bronkitis. Jika tidak disebabkan oleh bakteri, buka obstruksi dari saluran udara. Menghirup obat perawatan medis membantu dalam membuka saluran udara dari saluran pernapasan. Bronkodilator secara luas digunakan untuk bronkitis asma dan bronkitis kronis.

Bronkitis meradang saluran bronkial, selaput lendir, dan jaringan lainnya dan organ yang berkaitan dengan proses pernapasan. Setelah organ-organ pernapasan rapuh, teriritasi dan meradang, lendir yang berlebihan terproduksi sehingga agen eksternal seperti iritasi dan debu tidak dapat menembusnya. Kelebihan lendir menyumbat saluran udara dan memblokir udara yang masuk ke paru-paru. Ini adalah waktu ketika seseorang mengalami batuk, mengi, atau kesulitan bernapas.

Pada dasarnya, bronkitis tidak mudah untuk didiagnosis. Hal ini karena gejala lain yang juga hadir dalam penyakit pernapasan seperti asma dan sinusitis. Tapi hati-hati, analisis laboratorium dan pemeriksaan fisik akan membantu lebih banyak.

Olahraga dan kesehatan