Tentang kesehatan

Mengetahui Perbedaan antara Bronkitis dan Pneumonia

radiagrafiBronkitis dan pneumonia tidak sama. Namun, keduanya merupakan penyakit yang sama-sama mempengaruhi sistem pernafasan bagian bawah. Biasanya, hal itu akan mempengaruhi saluran udara ke paru-paru, sehingga sangat penting bahwa seseorang harus belajar tentang perbedaan utama dari penyakit tersebut guna memiliki pemahaman yang lebih baik.

Infeksi paru-paru parah disebut pneumonia. Alveoli dipenuhi dengan cairan lain dan nanah. Dengan demikian, aliran oksigen normal terblokir. Darah kemudian mendapatkan jumlah oksigen yang kurang. Dengan tidak adanya oksigen di dalam tubuh Anda, sel gagal bekerja dengan baik. Perawatan yang tepat harus diberikan, karena kurang pasokan oksigen dan infeksi yang luas dapat menyebabkan kematian.

Ada beberapa faktor yang menyebabkan pneumonia, namun penyebab utama dari pneumonia adalah bakteri. Gejala yang mungkin termasuk sakit kepala, kelelahan yang parah, kehilangan nafsu makan, keringat berlebihan, kulit lembab saat disentuh, dan berbagai macam kebingungan.

  • Streptococcus pneumoniae adalah bakteri yang mempengaruhi 20-60% persen orang dewasa dan 13-30% anak-anak. Pneumonia jenis ini dianggap sebagai wabah masyarakat.

Streptococcus diklasifikasikan sebagai Grup A atau streptokokus pyogenes yang juga menyebabkan radang paru-paru.

  • Staphylococcus aureus bertanggung jawab untuk pneumonia yang diperoleh di rumah sakit yang mempengaruhi 10-15% orang. Hal ini sering dikaitkan dengan pasien yang memiliki sistem kekebalan tubuh lemah dan virus influenza.
  • Bakteri lain yang hadir dalam kasus pneumonia yang didapat di masyarakat, orang-orang yang memiliki penyakit paru-paru kronis, dan anak-anak yang memiliki cystic fibrosis adalah bakteri gram-negatif.
  • Virus penyebab, termasuk RSV (virus Pernapasan), HPV (virus parainfluenza manusia), SARS (sindrom pernafasan akut berat), virus herpes, influenza, dan adenovirus.


Ada beberapa jenis pneumonia yang juga harus Anda pelajari.

  • Organisme bakteri penyebab pneumonia atipikal termasuk Pneumonia Atipik (walking pneumonia).Gejala ringan seperti batuk kering. Namun, perawatan rumah sakit tidak diperlukan.
  • Pneumonia Aspirasi adalah keadaan dimana bakteri yang hadir berada di dalam mulut.


Hal ini tidak berbahaya jika tetap ada. Tapi jika refleks muntah melemah, bakteri dapat menembus paru-paru dan menyebabkan infeksi.

  • Pneumonia oportunistik tidak berbahaya selama sistem kekebalan tubuh sehat. Hal ini dapat berbahaya untuk orang dengan sistem kekebalan tubuh yang rentan terhadap penyakit dan infeksi.
  • Regional dan occupational pneumonia disebabkan oleh paparan bahan kimia. Orang yang terkena ternak berisiko lebih tinggi untuk terjangkit pneumonia karena Anthrax.

Bronkitis adalah penyakit yang mempengaruhi saluran pernapasan. Bronkitis bertanggung jawab untuk membawa udara dari trakea ke dalam paru-paru Anda. Radang karena iritasi dan infeksi dapat merusak sel-sel pada daerah Peradangan bronkus. Biasanya, sel-sel ini mengandung silia (rambut halus) yang menghapus dan menjebak partikel asing yang Anda hirup setiap hari.

Penyumbatan silia menyebabkan gangguan pada saluran udara sehingga meningkatkan iritasi karena serpihan2 itu tidak dapat lewat dengan mudah .Lendir yang kemudian dihasilkan mirip dengan batuk. Hal ini menjadikan saluran udara lebih rentan terhadap infeksi dan kerusakan jaringan jika iritasi berlanjut. Ada dua jenis Bronkitis:

  • Bronkitis akut dapat berlangsung selama sepuluh hari. Hal ini sering disertai dengan flu berat atau dingin. Perhatikan, bronkitis dapat terjadi tanpa adanya infeksi.
  • Bronkitis kronis dapat berlangsung selama tiga bulan atau lebih. Gejala-gejalanyaberulang. Jadi, hal ini harus selalu diperiksakan karena dapat mengancam kehidupan Anda. Kondisi ini juga dapat terjadi dari serangkaian serangan bronkitis akut. Hal ini juga dapat secara bertahap berkembang karena sering menghirup udara kotor atau perokok berat.

Virus mempengaruhi sekitar 90% orang dengan bronkitis akut. Kasus lain disebabkan oleh exposur berulang yang menyebabkan iritasi termasuk asap. Hal ini dapat mengembangkan bronkitis kronis. Menggunakan antibiotik tidak efektif karena tidak dapat memberantas iritasi atau virus penyakit. Antibiotik hanya efektif terhadap bakteri penyakit. Selain itu, Anda tidak perlu bingung dengan asma yang menghasilkan sejumlah batuk dan mengi. Sering kali hal ini salah didiagnosis sebagai bronkitis akut.

Terapi-terapi yang paling efektif dalam mengobati bronkitis adalah bersabar, menghindari iritasi, dan memelihara gizi yang baik. Beberapa kasus virus bronkitis bisa bertahan antara delapan sampai duabelas minggu. Bronkitis kronis yang dianggap parah menyebabkan pelebaran saluran pernapasan. Hal ini membuat kondisi lebih rentan terhadap infeksi bakteri yang parah yang disebabkan oleh obat-obatan.

Sangat penting untuk menentukan perbedaan antara radang paru-paru dan bronkitis.

Kesehatan sangat penting sehingga diagnosis yang tepat sangat mutlak untuk mendapatkan pengobatan yang tepat.

Olahraga dan kesehatan