Tentang kesehatan

Akupunktur dan Autisme

Anwei_YinPenelitian telah menunjukkan bahwa ada peningkatan jumlah anak yang telah didiagnosis autisme. Sampai saat ini, para dokter belum menemukan obat untuk penyakit ini yang mana mengapa orang tua ingin bereksperimen dengan bentuk-bentuk alternatif pengobatan dan satu contohnya adalah akupunktur.

Akupunktur adalah pendekatan holistik dalam mengobati dan mencegah penyakit tertentu. Alat utamanya adalah jarum yang sangat tipis yang dimasukkan ke titik-titik yang ditargetkan dalam tubuh. Tubuh memiliki sekitar 400 titik yang dihubungkan melalui suatu sistem yang dikenal sebagai meridian atau jalur. Setelah dirangsang, terciptalaa keseimbangan dalam tubuh.

Autisme di sisi lain adalah gangguan otak jangka panjang. Penyakit ini dicirikan oleh defisit dalam bahasa, komunikasi sosial dan kognisi. Anak-anak yang didiagnosis dengan penyakit ini juga dapat menderita masalah sekunder seperti agresi, lekas marah, stereotip, hiperaktif, negativisme, emosi stabil, luapan kemarahan, rentang perhatian yang pendek dan perilaku obsesif-kompulsif.

Studi awal telah menunjukkan bahwa akupunktur dapat memberikan bantuan kepada anak-anak menderita gejala dari autis. Meskipun sulit pada awalnya, diyakini bahwa hal itu bermanfaat dalam jangka panjang. Hal ini karena sementara terapi konvensional dan pengobatan mengharuskan bahwa anak diam, akupunktur tidak. Ada yang bilang pengobatan itu hanya tusukan cepat pada titik-titik penting dalam tubuh.

Sekelompok anak-anak di AS berpartisipasi dalam uji coba untuk melihat seberapa efektif akupunktur ada di antara anak-anak. Ada 22 responden dan masing-masing diberi perlakuan sekali setiap hari selama empat bulan.

Setelah pengobatan 20 dari 22 responden menunjukkan peningkatan yang luar biasa. Bahkan 2 dari mereka memiliki aliran darah otak. Satu-satunya yang tidak berubah sebelum dan sesudah perlakuan adalah aliran darah antara otak kiri dan kanan karena tidak menunjukkan perbedaan.

Selain dari akupunktur tradisional untuk membantu anak-anak dengan autisme, sebuah studi pendahuluan di Hong Kong sedang mencoba untuk melihat apakah akupunktur lidah dapat menghasilkan hasil yang lebih baik.

Hasilnya menunjukkan bahwa dari 30 responden yang di tes, mayoritas menunjukkan peningkatan fungsional berbagai derajat tergantung pada usia dan tingkat keparahan kecacatan mereka. Beberapa perbaikan yang nyata dalam beberapa sesi TAC, terutama untuk air liur, kekejangan (menggunting atau berjingkat), ataksia, dan keseimbangan ketika berjalan. Fungsional perbaikan dicatat setelah satu atau dua kursus TAC. Kebanyakan anak TAC ditoleransi dengan baik, dengan hanya sesekali nyeri dan pendarahan kecil pada beberapa pasien.

Alasan mengapa akupunktur lidah sedang dieksperimen adalah karena ada hubungan antara lidah dan jantung melalui meridian yang menyebar ke semua organ dalam tubuh. Hal ini diyakini bahwa titik-titik pada lidah dapat mempengaruhi wilayah dari organ-organ tubuh lainnya sehingga memberikan bantuan kepada penderitaan dari autisme.

Tetapi banyak yang percaya akupunktur itu saja tidak dapat membantu penderita autisme. Ini harus dikombinasikan dengan hal-hal lain seperti mempertahankan diet tertentu untuk membantu meningkatkan mood seseorang dan sekolah komunikasi. Meskipun hanya jangka pendek, itu lebih baik daripada tidak melakukan apa-apa sampai penyembuhan ditemukan.

Kapan penyembuhan ditemukan? Hanya waktu yang bisa mengatakan karena ada pertanyaan lain yang harus dijawab dalam rangka bagi dokter untuk lebih memahami cacat neurologis. Dokter yang sedang melakukan penelitian percaya bahwa pendekatan interdisipliner diperlukan mengingat bahwa akupunktur telah menunjukkan hasil yang positif dalam membantu anak autis.

Olahraga dan kesehatan