Merah, Gatal, Ruam ?

Anda mungkin pernah mengalami ruam, baik dari tanaman ivy beracun (poison ivy) ataupun cacar atau sesuatu yang lebih tidak umum. Mengapa kulit Anda mengalami bercak-bercak merah seperti itu? Yang lebih penting, apakah ada sesuatu yang dapat Anda lakukan tentang hal itu? Kita sering berpikir kulit sebagai penghalang-sebagai pelindung segala sesuatu yang ada di dalam tubuh,dan menjaga supaya tidak ada benda asing dari luar yang masuk ke dalam tubuh. Tapi kulit kita juga memiliki sel-sel khusus dari sistem kekebalan tubuh. Sel-sel ini melindungi kulit dan tubuh terhadap virus, bakteri dan ancaman lainnya. Setiap kali sel-sel ini mendeteksi zat yang mencurigakan, mereka memulai reaksi berantai pada kulit yang menyebabkan peradangan. Nama medis untuk reaksi ini adalah dermatitis.Tapi lebih dikenal dengan ruam.

 

Ada berbagai jenis dermatitis, dan masing-masing memiliki jenis perawatan yang berbeda.Terkadang sel-sel kekebalan kulit bereaksi terhadap sesuatu yang secara langsung menyentuh kulit.Di lain waktu sistem kekebalan melebar di kulit karena infeksi di dalam tubuh atau penyakit.

Gejala-gejala jenis ruam ini sering tumpang tindih. "Gatal adalah gejala yang umum untuk semua masalah ini," kata seorang dokter dari  NIH National Institute of Arthritis dan Musculoskeletal dan Penyakit Kulit. Banyak ruam merah, menyakitkan, dan teriritasi. Beberapa jenis ruam juga dapat menyebabkan lecet atau luka. Sementara sebagian besar ruam cepat sembuh , yang lain yang tahan lama dan perlu dirawat untuk jangka waktu yang lama.

Eksim atau dermatitis atopik, adalah ruam kering, merah,gatal yang mempengaruhi hingga 1 dari 5 bayi dan anak kecil. Kondisi ini sering membaik sejalan dengan waktu, meskipun demikian bisa bertahan sampai dewasa atau mulai lagi di kemudian hari. Dalam kondisi ini, penghalang kedap air antara sel-sel kulit mendapat lemah, yang memungkinkan kelembaban keluar dan  hal-hal lain masuk. Itulah sebabnya orang dengan dermatitis atopik harus melembabkan kulit mereka, dan mereka lebih rentan terhadap infeksi kulit. 

Para peneliti baru-baru ini telah mengidentifikasi gen-gen tertentu yang terlibat dalam menjaga penghalang kulit. Orang yang memiliki jenis tertentu dari gen ini lebih mungkin untuk menderita dermatitis atopik.

"Kulit adalah sentinel terluar untuk melawan bakteri dan agen berbahaya," kata Katz. "Jika penghalang rusak karena satu dan lain hal, Anda dapat menjadi lebih alergi terhadap sesuatu."Alergi kulit, atau dermatitis kontak alergi menghasilkan ruam merah, gatal yang kadang-kadang datang dengan lepuh kecil atau benjolan. Ruam muncul ketika terjadi kontak antara kulit dengan alergenzat yang biasanya tidak berbahaya yang menyerang sistem kekebalan tubuh. Alergen memicu reaksi alergi. Alergen dapat berasal dari sabun tertentu, krim dan bahkan hewan peliharaan.

Sistem kekebalan tubuh Anda mungkin tidak bereaksi pertama kali Anda menghadapi alergen. Namun seiring berjalannya waktu, sistem kekebalan tubuh Anda bisa menjadi sensitif terhadap substansi. Akibatnya, kontak berikutnya dapat menyebabkan peradangan dan ruam alergi.

Bentuk yang paling umum dari dermatitis kontak yang terlihat di mana saja adalah dermatitis kontak alergi terhadap nikel. "Kenapa? Karena tindik telinga. Banyak anting murah terbuat dari nikel, dan dari waktu ke waktu, memakai anting-anting nikel dapat menyebabkan reaksi alergi terhadap logam.

Penyebab umum lainnya dari  alergi dermatitis antara lain pohon ek beracun (poison oak) dan tanaman ivy beracun (poison ivy). Batang dan daun tanaman ini menghasilkan zat kimia yang mungkin menyebabkan alergi. Jika Anda menyentuh salah satu dari mereka, cucilah kulit Anda sesegera mungkin. Zat kimia ini juga dapat menyebabkan noda pada pakaian untuk waktu yang lama, jadi penting untuk mencuci pakaian atau sepatu atau bahkan hewan peliharaan yang bersentuhan dengan tanaman ini.

Kasus ringan dari dermatitis kontak alergi biasanya menghilang setelah beberapa hari atau minggu. Tetapi jika ruam tetap ada, sangat tidak nyaman atau terjadi pada wajah, penting untuk konsultasi dengan dokter. Seorang dokter dapat memberikan resep obat yang akan mengurangi reaksi kekebalan di kulit. Hal ini mengurangi bengkak dan gatal-gatal dan akan melindungi mata dan wajah Anda.

Sel-sel kekebalan kulit juga dapat menghasilkan ruam ketika mereka bereaksi terhadap serangan kuman seperti bakteri, jamur dan virus. Infeksi bakteri dan virus dalam tubuh Anda dapat menyebabkan bercak-bercak pada kulit Anda . Virus cacar air, misalnya, dapat menyebabkan bintik-bintik gatal pada anak-anak. Bertahun-tahun kemudian, pada orang dewasa yang lebih tua, virus yang sama mungkin muncul kembali sebagai herpes zoster, membawa ruam yang menyakitkan dan demam tinggi. Vaksin dapat mencegah beberapa penyakit penyebab ruam , termasuk cacar air, herpes zoster dan campak.

Obat-obatan tertentu, termasuk antibiotik seperti amoksisilin, juga dapat menyebabkan ruam kulit gatal. 

Jika Anda alergi terhadap suatu obat, ruam bisa menjadi tanda pertama dari reaksi serius. Seperti alergi lain, reaksi terhadap obat tidak mungkin terjadi saat pertama kali Anda menggunakannya. Ini bisa muncul setelah beberapa kali penggunaan. Tidak semua ruam obat disebabkan oleh alergi,namun jika pada kulit Anda terdapat bercak-bercak gatal setelah memulai obat baru, hubungi dokter Anda segera.

Sementara sebagian besar ruam membaik sejalan dengan waktu, beberapa dapat bertahan seumur hidup. Psoriasis, suatu kondisi di mana sel-sel kulit membentuk  bercak merah tebal, cenderung menurun dalam keluarga. "Ini adalah penyakit genetik yang kompleks, dimana  tidak hanya satu gen yang menyebabkan psoriasis tapi banyak," kata Katz. Meskipun tak satupun  dari gen ini yang jika berdiri sendiri memiliki efek yang besar pada penyakit, mengetahui gen yang terlibat dapat membantu para peneliti merancang pengobatan baru yang potensial. Penyakit jangka panjang lainnya yang dapat menghasilkan ruam termasuk penyakit autoimun, seperti lupus, dan beberapa bentuk kanker.

Jika Anda melihat ruam gatal atau sakit pada kulit Anda, jangan cepat-cepat pergi ke toko obat dan membeli beberapa krim jika Anda tidak tahu penyebabnya. " Kebanyakan krim yang Anda beli dapat menyebabkan  masalah yang mengakibatkan masalah asli Anda bahkan lebih buruk. Karena ruam dapat disebabkan oleh banyak hal yang berbeda-bakteri, virus, obat-obatan, alergi, kelainan genetik, dan bahkan cahaya-sangat penting untuk mengetahui apa jenis alergi dermatitis yang Anda miliki.

"Jika Anda memiliki ruam yang signifikan, Anda harus konsultasi dengan dermatologis. Seorang dermatologis , atau dokter kulit, secara khusus dilatih untuk mencari tahu apa yang menyebabkan ruam dan membantu Anda mendapatkan pengobatan yang tepat. 

Kulit Anda adalah perlindungan Anda,bukan hanya penutup yang menjaga tubuh Anda bagian dalam, kulit juga merupakan baris pertama pertahanan terhadap kuman dan bahan kimia. Jaga kulit Anda sehingga kulit Anda bisa menjaga Anda.

Olahraga dan kesehatan